opensubscriber
   Find in this group all groups
 
Unknown more information…

s : silatindonesia@yahoogroups.com 10 April 2007 • 12:08PM -0400

Re: Bali Batavia was Re: [silatindonesia] Ilmu-ilmu dari Pulau Bali
by Martin

REPLY TO AUTHOR
 
REPLY TO GROUP



OK,
asal jangan ada yg minta DH ama scan ya....
ntar sama aja hehehe


Alda Amtha wrote:
>
> nah gitu dong mas Martin..... yang rajin ya nulis di milis ini, jangan
> hanya di milis Reiki Tao nya pak Kusnul aja hehe.....
>
> regards.
>
> --- In silatindonesia@yaho...
> <mailto:silatindonesia%40yahoogroups.com>, Martin <kerberos@...> wrote:
> >
> > Email provokasi pertama saya .. :)
> > Adakah unsur Ilmu Bali dalam Silat Betawi ?
> >
> > Soalnya menurut Wikipedia
> > pada tahun 1673, ketika penduduk kota Batavia berjumlah 27.086 jiwa
> > sudah terdapat 981 orang Bali.
> > Adapun komposisi bangsa-bangsa lainnya di masa itu adalah sebagagai
> > berikut: 2.740 orang Belanda dan Indo,
> > 5.362 orang Mardijker, 2.747 orang Tionghoa, 1.339 orang Jawa dan Moor
> > (India), dan
> > 611 orang Melayu. Penduduk yang bebas ini ditambah dengan 13.278 orang
> > budak (49 persen)
> > dari bermacam-macam suku dan bangsa (demikian Lekkerkerker).
> > Sebagian besar orang Bali di Batavia didatangkan sebagai budak belian.
> > http://id.wikipedia.org/wiki/Suku_Bali
> <http://id.wikipedia.org/wiki/Suku_Bali>
> >
> > salam silat
> > martin
> >
> > Ian Samsudin wrote:
> > >
> > > Sahabat Silat sekalian,
> > >
> > > Ini sekedar referensi dan tambahan wawasan tentang 'keilmuan' di
> Pulau
> > > Dewata..
> > > Sebetulnya artikelya sudah lama, namun baru ketemu lagi tadi
> ..lumayan
> > > panjang artikelnya.
> > > Selamat membaca
> > >
> > > tabik,
> > > Ian S
> > > ==
> > >
> > > Ketika Lereng Dikira Puncak Gunung
> > > (http://www.saradbali.com/edisi54/paruman1.htm
> <http://www.saradbali.com/edisi54/paruman1.htm>
> > > <http://www.saradbali.com/edisi54/paruman1.htm
> <http://www.saradbali.com/edisi54/paruman1.htm>>)
> > >
> > > Masa transisi dari budaya agraris ke industri, jasa, dan perdagangan
> > > menjadikan orang Bali gamang, lalu gemar bersandar kembali kepada
> > > hal-hal magis. Akibat kegagalan lembaga agama memberikan kepastian?
> > >
> > > Lampu di ruang aula Universitas Hindu Indonesia (UNHI) Denpasar
> > > tiba-tiba padam, Jumat (17/9) malam lalu. Hening menebar, senyap
> > > menyusup. Ratusan pasang mata terpusat ke satu titik di panggung. Di
> > > sanalah Jero Mangku Puspa khusyuk ngregepang aksara-aksara suci dalam
> > > tubuhnya.
> > >
> > > Ini memang kesempatan langka bagi kalangan awam di Denpasar, bahkan
> > > juga di Bali, membuktikan dengan mata langsung: betapa ilmu kebatinan
> > > Bali itu bisa menampakkan beragam gejala magis, seperti mengeluarkan
> > > api di setiap sendi tubuh. Sosok Mangku Puspa di kalangan peminat
> ilmu
> > > kebatinan Bali memang kasub (tenar). Orang-orang menyebutnya wisesa
> > > atau sakti. Layaknya program misteri di layar televisi, Mangku Puspa
> > > dengan mudah bisa menampakkan tubuhnya disaputi daya magis: aeng,
> > > kebal, tak mempan dilukai senjata tajam, memercikkan pijar-pijar api.
> > >
> > > Malam itu, usai mengeluarkan suara menyeramkan laiknya rangda dalam
> > > tontonan magis Calonarang, penonton terkesima. Mereka seakan terpaku,
> > > berdecak kagum. Dalam hitungan detik bagian-bagian raga Mangku Puspa
> > > tampak mengeluarkan api, mulai dari mata, mulut, lalu sendi-sendi
> > > tubuhnya. Selang beberapa menit kemudian, bola-bola lampu menyala
> > > kembali. "Kita sudah membuktikan langsung bersama-sama, betapa ilmu
> > > kebatinan Bali itu sesungguhnya nyata ada. Bukan ilusi," sambut
> > > Direktur Pascasarjana Unhi, Prof Dr IB Yudha Triguna.
> > >
> > > Di kampus perguruan tinggi Hindu pertama di Indonesia itu, ilmu-ilmu
> > > magis Bali dua tahun terakhir ini rajin "diutak-atik", memang maunya
> > > dengan kerangka rasio-ilmiah. ketika program studi pengobatan
> > > alternatif berlabel usada dibuka, peminatnya lumayan antri. Demo
> > > pengobatan alternatif bermodal tenaga dalam pun laris manis
> dikunjungi
> > > masyarakat. Tak terkecuali "demo gratis" Mangku Puspa yang memang
> > > kerap mengundang rasa penasaran kebanyakan orang Bali.
> > > Sejumlah peneliti asing sejak abad ke-19 sudah tertarik ingin
> > > mengungkap ilmu magis kebatinan Bali ini. Di antara mereka, antara
> > > lain, ada nama van Eck yang getol menekuni ilmu pengobatan. Ada pula
> > > nama filolog C. Hooykaas yang suntuk menyusuri teks-teks kawisesan
> > > Bali, termasuk ilmu pangleakan. Teks-teks sejenis begitu berlimpah,
> > > memang, dalam kepustakaan tradisional Bali, berupa rontal-rontal
> > > dengan tajuk tutur, aji, atau kasuksman.
> > >
> > > Adalah logis bila masyarakat Bali agraris di masa-masa lampau,
> > > sebagaimana dicatatkan oleh van Eck di abad ke-19 maupun Hooykaas di
> > > abad ke-20, juga banyak menekuni aji-ajian yang menghamparkan beragam
> > > kisah kegaiban maupun kemagisan itu. Nun jauh ke belakang lagi,
> > > teks-teks babad pun bertaburan dengan kisah keunggulan tokoh-tokoh
> > > dengan ilmu gaib dan magis masing-masing. Sosok para rsi maupun para
> > > empu suci asal tanah Jawa yang disebut-sebut berjasa menata kehidupan
> > > keagamaan di Bali pun tak luput dari beragam narasi keunggulan gaib
> > > dan magis.
> > >
> > > Empu Baradah, misalkan, disebut-sebut menyeberangi samudera dari Jawa
> > > ke Bali hanya dengan menaiki sekeping daun kapu-kapu. Lalu, di
> > > pebukitan Silayukti, di Padangbai, Empu Baradah disuratkan dalam teks
> > > babad mengadu kesaktian dengan sang kakak, Empu Kuturan, sebelum
> > > akhirnya berpamitan resmi kembali ke tanah Jawa. Babad pemisahan
> tanah
> > > Jawa dengan Bali oleh pendeta linuwih Danghyang Siddhimantra pun
> > > terjadi, konon, setelah sang pendeta menggoreskan tongkat saktinya di
> > > satu lokasi yang kemudian dinamakan Sagara Rupek---laut tersempit, di
> > > ujung barat hidung Pulau Bali.
> > > Kisah penaklukan Bali oleh Kadiri, menyusul kemudian oleh
> Majapahit di
> > > bawah taktik licik Mahapatih Gajah Mada tak kalah seru dengan bumbu
> > > penyedap gaib dan magis, seperti kesaktian dan kekebalan para arya.
> > > Tentu tiada terbilang lagi Empu Nirartha dari Jawa Timur pada era
> > > belakangan yang diyakini sebagai pendeta kerajaan (purohita) Gelgel
> > > semasa Raja Dalem Waturenggong di abad ke-15/16.
> > >
> > > Sosok sang pendeta ini begitu sarat dengan kisah gaib, magis,
> > > kesaktian, hingga berjuluk dalam bahasa awam Bali sebagai Pedanda
> > > Sakti Wau Rauh. Hampir setiap adegan babad, penginjakan tanah desa,
> > > suatu komunitas, atau pura oleh Empu Nirartha bertaburan gaib, magis,
> > > dan sakti, atau siddhi mandi. Kerap narasi perihal gaib, magis, dan
> > > sakti, ke-siddhimandi-an itu lantas menjadi alasan dasar bagi
> > > pendirian suatu bangunan suci, pura.
> > >
> > > Itu belum selesai. Perlawanan fisik raja-raja Bali terhadap kolonial
> > > Belanda, lalu perlawanan gerilyawan Bali mengusir NICA
> > > pascakemerdekaan Republik Indonesia terang tidak juga steril dari
> > > beragam kisah gaib, magis, dan kesaktian. Veteran Made Sanggra yang
> > > juga sastrawan Bali kerap bertutur, betapa para gerilyawan penentang
> > > NICA dasawarsa 1950-an tidak hanya mengandalkan bedil dan peralatan
> > > perang modern---yang jumlahnya sangat terbatas---tapi juga jimat
> > > berkekuatan magis dan sakti. Hasilnya? Sejarah mencatat pasti:
> > > rasionalitas yang diwujudkan berupa teknologi perang militer toh
> > > mengungguli kesaktian jimat dan benda-benda bertuah lainnya.
> > >
> > > Di manakah orang-orang sakti dan kebal Bali ketika Belanda, lalu
> > > Jepang, membombardir pulau yang direkacitrakan kolonial sebagai
> "Surga
> > > Terakhir di Dunia" ini? Pertanyaan ini tentu bukan diniatkan sebagai
> > > gugatan, tidak pula bermaksud skeptis, apalagi menyepelekan aji-ajian
> > > Bali. Ini lebih sebagai ajakan untuk menyadari aras kemanfaatan "ilmu
> > > kesaktian" Bali dalam memecahkan persoalan-persoalan sosial,
> > > kemanusiaan, dan juga ekologi nyata yang kini dihadapi Bali. Sebut
> > > saja soal ancaman bom teroris, misalnya.
> > >
> > > Indonesia, termasuk Bali, kini sungguh rentan dengan ancaman bom
> > > teroris yang mengusung semangat anti-Barat, terkhusus anti-Amerika
> > > maupun anti-Yahudi. Menyusul dentaman bom dahsyat di Legian, Kuta
> > > (2002), Hotel Mariot, Jakarta (2003), lalu bom bunuh diri di depan
> > > kantor Kedutaan Besar Australia, 9 September 2004 lalu, polisi
> > > memastikan: si arsitek perakit bom masih berkeliaran di Tanah Air.
> > > Mereka masing-masing tiga serangkai: Dr Azahari, Nurdin M Top, dan
> > > Dulmatin. Polisi tak mudah membekuk jejaring teroris yang dilengkapi
> > > teknologi canggih dengan strategi dan taktik berkecerdasan di atas
> > > rata-rata ini. Sasarannya pun praktis tak meleset. Jadi?
> > > Bisakah ilmu kebal, ilmu kesaktian, ilmu magis Bali maupun non-Bali
> > > yang ditekuni orang-orang Bali itu dipersekutukan untuk menciduk
> > > jejaring Dr Azahari ini? Sanggupkah orang-orang perguruan
> kebatinan di
> > > Bali mengecilkan angka anak-anak muda yang mati sia-sia karena mabuk,
> > > kebut-kebutan, menenggak narkoba, tertikam HIV/AIDS, dan seterusnya?
> > > Atau, menguatkan mental orang Bali untuk tidak menjual tanah lahannya
> > > sendiri guna memenuhi keperluan konsumtif mereka, menghijaukan hutan
> > > dan gunung-gunung yang gundul?
> > > Manakala Jero Mangku Puspa dilontari SARAD pertanyaan-pertanyaan
> > > demikian, usai demonstrasi mengeluarkan api dari sendi-sendi tubuhnya
> > > di kampus Unhi, malam itu, dia tergelak. Orang-orang yang hadir di
> > > ruangan itu pun terbahak-bahak. "Itu baru pertanyaan lucu," seorang
> > > pengunjung berseru.
> > >
> > > Mangku Puspa sendiri tidak memberikan jawaban pasti. Dia rada
> menampik
> > > bila ilmu yang dipraktikkannya tadi dikategorikan sebatas sebagai
> > > kawisesan. "Ene suba ngingkup jagat, buana agung kalawan buana alit,"
> > > kelitnya dalam bahasa Bali hendak menegaskan, betapa "ilmu" yang
> telah
> > > dikuasainya itu sejatinya telah unggul, mencakup alam semesta maupun
> > > diri manusia sendiri. Tapi, alangkah personal, pribadi sesungguhnya
> > > aras kemanfaatan itu?
> > > Dalam bahasa Ida Pedanda Simpangan Manuaba dari Geria Buduk, Badung,
> > > gejala-gejala magis, seperti kebal, sakti, yang timbul manakala
> > > seseorang menekuni ajaran kebatinan, ajaran kerohanian,
> > > sesungguhnyalah memang sangat pribadi. Ibarat orang naik gunung
> dengan
> > > tekun, pasti akan melewati lereng gunung, layaknya bus sebelum sampai
> > > di terminal bakal melewati halte, perhentian sejenak. Tapi, betapapun
> > > mempesona, indah, nglangenin, lereng tetaplah bukan puncak gunung,
> > > sebagaimana halte tetaplah bukan terminal tujuan terakhir. "Ento suba
> > > ya, sakewala dong ja ento ya," Ida Pedanda merumuskan, pendek: itu
> > > memang jalan menuju puncak, tapi jelas bukanlah puncak sejati.
> > >
> > > Dalam ilmu kerohanian Bali, puncak pencapaian adalah kesucian,
> > > kemurnian yang dinamakan kayogiswaran. Bukan kesaktian, kekebalan,
> > > kemagisan, yang dikategorikan kawisesan, atau kasiddhian. Bagi sang
> > > pejalan pendaki gunung kerohanian yang tekun, teguh, berketetapan
> hati
> > > sebelum meraih kesucian sebagai puncak dia tidak akan mau berhenti.
> > > Kesaktian, kemagisan, justru dirasakan sebagai beban yang ingin
> > > cepat-cepat ditanggalkan, dibuang, agar pendakiannya ke puncak
> menjadi
> > > lebih ringan. "Bila masih senang terikat dengan pesona kawisesan,
> > > jalan ke puncak kesucian kian berat, bisa-bisa malah tak akan pernah
> > > sampai, atau malah terpeleset jatuh ke lembah lagi," papar Ida
> Pedanda.
> > >
> > > Kawisesan amat memikat, mempesona, memang. Dia memberi ketenaran,
> > > pengaruh, kharisma, rasa kagum, dan juga kemelimpahan materi. Tapi
> > > bagi sang pendaki sejati, puncak pesona justru ada pada
> kebebaslepasan
> > > di puncak gunung, di mana segenap ego justru tunduk sujud menjadi
> > > kerendahan hati. Maka, seperti nyanyian acara tenar di televisi: mari
> > > menuju puncak. Jangan berhenti berlama-lama di lereng-lereng,
> > > salah-salah malah terpeleset kembali ke lembah jurang ngarai.
> > >
> > > Yang Terbuka,
> > > yang Sembunyi
> > > Semasa Orde Baru, perguruan kebatinan sembunyi-sembunyi. Kini malah
> > > terang-terangan mempublikasikan diri, memasang iklan di media massa
> > > cetak maupun elektronik.
> > >
> > > Tak ada fakta sejarah bisa dirujuk kapan sebenarnya perguruan
> > > kebatinan berkembang di Bali. Pertanyaan ini, tampaknya, tak begitu
> > > saja bisa dijawab. Para sejarawan pun enggan meneliti gejala sosial
> > > yang satu ini---mengingat betapa berat menyajikan fakta kebatinan
> dari
> > > sudut pandang ilmiah, walaupun hingga kini di Bali begitu nyata
> muncul
> > > puluhan perguruan kebatinan dengan "label" Bali, dilakoni orang Bali
> > > pula.
> > >
> > > Data pasti menunjukkan, sejak Orde Baru ambruk, penganut kebatinan di
> > > Bali terlihat makin marak, ada kecenderungan jadi gaya hidup baru.
> > > "Selama 32 tahun Orde Baru kebatinan nyaris jadi momok buat
> > > dipertontonkan. Takut dicurigai memunculkan agama baru, sehingga
> > > kebatinan dilarang pemerintah. Yang diakui cuma penganut aliran
> > > kepercayaan," papar Kepala Balai Kajian Sejarah dan Nilai
> Tradisional,
> > > Denpasar, Made Purna.
> > >
> > > Pemerintah di era reformasi kini memang memberi wewenang Balai Kajian
> > > Sejarah dan Nilai Tradisional yang berada di bawah Badan Pengembangan
> > > Kebudayaan dan Pariwisata ini membina keberadaan penganut aliran
> > > kebercayaan, termasuk perguruan kebatinan. Sayang, lembaga yang
> > > dipayungi Deputi Bidang Pelestarian dan Pengembangan Budaya ini belum
> > > banyak diketahui khalayak jamak.
> > >
> > > Inventarisasi yang dilakukan Balai Kajian Sejarah dan Nilai
> Tradisonal
> > > ini mencatat kini ada 24 peguyuban penganut aliran kepecayaan, 5 di
> > > antaranya tercatat sebagai perguruan tenaga dalam asli Bali. Menyebut
> > > beberapa yang terdaftar, antara lain: Perguruan Tenaga Dalam Bambu
> > > Kuning, Darma Murti, Perguruan Bela Diri Tenaga Dalam Surya Cadra
> > > Bhuana, Perguruan Bela Diri Tenaga Dalam Cakra Geni Pamungkas,
> > > Pedepokan Terpadu "Maruti Suta," dan Perguruan Tenaga Dalam Sandhi
> Murti.
> > >
> > > Itu cuma yang tercatat resmi di lembaga pemerintah. Di luar itu
> terang
> > > banyak yang tidak terdaftar, bahkan ada yang sembunyi-sembunyi.
> Bahkan
> > > tak sedikit di antara perguruan tenaga dalam justru tidak memenuhi
> > > syarat khusus, hingga keberadaannya tidak dicatat di pusat balai
> > > kajian ini.
> > >
> > > Tentu ada beragam alasan kenapa kelompok ini enggan mencatatkan diri
> > > ke lembaga berwenang. Antara lain, mereka tidak mau dianggap sebagai
> > > penganut aliran kepercayaan---karena selama ini para penganut
> > > kebatinan justru tetap beragama resmi dan patuh. Ada pula mengaku
> > > tidak penting mencatatkan diri, sebab merasa tak harus bertanggung
> > > jawab, apalagi hendak menjadi bawahan, otoritas lembaga tertentu.
> > >
> > > Ada pula yang tidak mencatatkan diri karena memang tidak mau
> diketahui
> > > keberadaannya. "Umumnya mereka ini sangat terbatas, tertutup,
> > > latihannya sembunyi-sembunyi, gurunya pun tidak suka pamer," ungkap I
> > > Made Sila, ayah dua anak asal Klungkung. Sila diam-diam mengaku sudah
> > > empat tahun memperdalam ilmu kebatinan pada seorang guru sepuh di
> Bangli.
> > >
> > > Jejak perjalanan perguruan kebatinan di Bali bisa dirunut jelas,
> > > sesungguhnya. Dasar ajaran yang kini dipraktikkan sejumlah perguruan
> > > kebatinan di Bali banyak di antaranya "mengklaim" kitab Kanda Pat
> > > sebagai rujukan. I Gusti Ngura Artha, sesepuh Perguruan Tenaga Dalam
> > > Sandhi Murti, maupun Perguruan Dharma Murti asuhan Pan Putu
> > > Budihartini, misalnya, jelas-jelas menyebut Kanda Pat sebagai dasar
> > > ajaran perguruan mereka masing-masing. Demikian pula halnya dengan
> > > Perguruan Tenaga Dalam Maruti Suta, selain memadukan unsur kebatinan
> > > Jawa dan yoga India, perguruan ini juga "mengklaim" rontal kebatinan
> > > Bali, semisal rontal Tatwa Padmasana, sebagai rujukan dasar praktik
> > > ajarannya.
> > > Merujuk teks-teks Bali dengan titel kawisesan, tak bisa dipungkiri
> > > bahwa Bali punya dasar-dasar "ilmu" kebatinan yang kuat. Keberadaan
> > > teks-teks ini pun tidak bisa diragukan banyaknya. Dari tradisi teks
> > > Bali ada kecenderungan bahwa Dang Hyang Nirartha memperlihatkan sosok
> > > guru kebatinan berpengaruh kuat di Bali. Tradisi lisan di Bali jelas
> > > menyebutkan, ajaran kebatinan yang kini terhimpun dalam kitab Kanda
> > > Pat dan kidung Sebun Bangkung merupakan himpunan ajaran kebatinan
> Dang
> > > Hyang Nirartha.
> > >
> > > Empu Nirartha memang dikenal sebagai sosok orang sakti. Konon, bau
> > > badannya harum, selain balian (penyembuh) mumpuni yang bisa
> > > menghidupkan kembali orang mati. Karena alasan ini, maka di kemudian
> > > hari tokoh ini dijuluki Pedanda Sakti Wau Rauh---sang pendeta sakti
> > > yang baru datang.
> > >
> > > Tidak perlu heran bila kemudian Nirartha banyak punya murid, menjadi
> > > kultus sakti dari zaman ke zaman. Sekian dari muridnya yang terkenal
> > > adalah Dalem Watu Renggong, Raja Gelgel abad ke-16 yang masyhur. Ada
> > > juga Dauh Bale Agung, sekretaris Raja Gelgel yang bijak. Nirartha
> juga
> > > sempat menurunkan ilmu kepada Bandesa Gading Wani dan Pangeran Mas.
> > > Tentu ilmu itu juga diturunkan kepada putra-putrinya.
> > >
> > > Dari bukti-bukti ini kebatinan memang punya akar kuat dalam
> perjalanan
> > > sejarah Bali---walaupun dari waktu ke waktu kebatinan Bali kerap
> > > mengalami pasang surut. Metode dan cara pengajarannya berbeda dengan
> > > yang ada kini. Dulu orang melakukan secara personal, bersifat tidak
> > > terbuka, bahkan kerap sangat tertutup. Guru-guru kebatinan pun tidak
> > > mudah dirayu supaya rela berbagi ilmu.
> > > Beda dengan perguruan kebatinan kini: sebagian besar bersifat
> terbuka,
> > > bahkan sampai ada yang terang-terangan mempublikasikan diri di media
> > > massa cetak maupun elektronik. Kepengurusannya terstruktur rapi,
> > > manajemen lumayan bagus. Bahkan dalam perekrutan siswa tak jarang
> pula
> > > pasang iklan. Di sana-sini ada memang masyarakat tetap bertahan
> > > sebagaimana pola lama, tertutup, tetap berpegang pada "doktrin" haywa
> > > wera (jangan gegabah) dan rahasya temen (rahasia betul). Namun jumlah
> > > mereka kalah tanding dengan yang terang-terangan terpublikasikan di
> > > media-media.
> > >
> > > Kendati dalam sejarah tak pernah tercatat ada perguruan kebatinan
> > > sempat menyulut ketegangan sosial, namun perlu dipertanyakan, apa
> > > gerangan motivasi seseorang memilih jalan kebatinan? Jawaban yang
> > > diberikan kerap beragam.
> > > Pengakuan Nyoman Nuraja, seorang yang kini jadi satpam di sebuah bank
> > > swasta, mengaku tertarik belajar di satu perguruan tenaga dalam
> karena
> > > guru yang mengajarnya terbilang mumpuni. Punya kekuatan di atas
> > > rata-rata manusia bisa. Tak terlukai senjata tajam, tak mempan
> > > dikeroyok banyak orang, serta bisa menolak serangan jahat berkekuatan
> > > gaib. Sebagai satpam, Nuraja kepingin memiliki kemampuan itu. "Ya,
> > > untuk jaga-jaga dirilah," akunya polos. Namun sampai kini Nuraja
> malah
> > > belum siap ditebas senjata tajam. Ia ragu, apakah dirinya kini memang
> > > sudah kebal atau belum.
> > >
> > > Motivasi Nuraja agak beda dengan pengakuan Made Japa (40), lelaki
> > > santun yang kini pelatih Tenaga Dalam dan Meditasi Yoga di Perguruan
> > > Maruti Suta. Japa yang juga bekerja di satu bank swasta di Denpasar
> > > ini mengaku tertarik memperdalam perguruan kebatinan semata karena
> > > ingin mendapat kesempurnaan hidup.
> > >
> > > Semula Japa bingung memilih mana perguruan yang cocok untuk dirinya.
> > > Baginya, semua perguruan kebatinan di Bali pada intinya
> > > baik---sepanjang perguruan itu bisa menuntun murid-murid mereka
> > > menjadi lebih baik. Tapi ia sendiri tak pernah punya cita-cita ingin
> > > menjadi kebal, apalagi ingin menjadi manusia sakti. Justru itu ia
> > > memilih perguruan kebatinan yang juga mempraktikkan yoga, serta
> > > didasari jalan bakti.
> > >
> > > Empat tahun di Perguruan Marusti Suta, Japa tak merasa masuk jadi
> > > aliran tertentu. Ia tetap seorang Bali, menjalankan swadharma agama
> > > sebagaimana orang Bali kebanyakan. Bahkan dengan masuk ke perguruan
> > > kebatinan itu, kepercayaannya pada agama kian mantap. "Dulu saya
> tidak
> > > tahu apa tentang agama. Bersyukur saya mendapat guru baik, saya jadi
> > > lebih diarahkan untuk mengenal diri sendiri. Sekarang saya jadi lebih
> > > sehat, lebih sabar ketimbang dulu," tutur Japa, bahagia.
> > >
> > > Perguruan kebatinan memang tengah marak di Bali, kini. Yang asli Bali
> > > tak terbilang, yang impor juga tak sedikit. Sebutlah, misalnya,
> tenaga
> > > dalam Satria Nusantara, Merpati Putih, Reiki, Falun Gong, semua ini
> > > berasal dari luar Bali. Dua yang pertama berasal dari Jawa, dua
> > > terakhir berasal dari tanah Cina.
> > > Sebagaimana amatan Kepala Kator Departemen Agama Kabupaten Badung,
> Ida
> > > Bagus Wijaya Kusuma, semua gejala itu sesungguhnya sudah ada sejak
> > > dulu. Ia yakin, sekte-sekte Bali yang berkembang di zaman dulu di
> Bali
> > > hingga menyatu jadi pemuja Trimurti awalnya mungkin melalui proses
> > > yang sama.
> > > "Untuk penghayatan lebih intens jalan khusus yang dipilih teman-teman
> > > di perguruan kebatinan merupakan dasar perkembangan yang baik. Akan
> > > tetapi bila menimbulkan ketegangan sosial jelas praktik semacam ini
> > > tak punya faedah apa-apa," tegas Wijaya Kusuma.
> > >
> > > Dalam cermatan Made Purna, hingga kini perguruan kebatinan belum
> > > diakui sah pemerintah. Yang diakui cuma penganut aliran kepercayaan.
> > > Pihaknya kini masih menunggu turunnya peraturan pemerintah yang
> > > mengakui sah perguruan kebatinan. Dengan demikian, kebatinan sebagai
> > > warisan budi luhur bangsa mendapat hak hidup yang sama, selain tentu
> > > hak yang sama di hadapan hukum.
> > > Maka, anjur Purna, "Bila ingin perguruan Anda terdaftar, diakui sah
> > > oleh negara, jangan lupa memenuhi sejumlah persyaratan."
> Syarat-syarat
> > > itu antara lain: punya anggaran dasar (AD) dan anggaran rumah tangga
> > > (ART). Ada penjabaran isi ajaran. Ada tokoh yang mendapat wangsit,
> > > punya anggota tercatat, dan menyetor buku ajaran.
> > > Purna berharap perguruan kebatinan yang kini tumbuh marak di Bali
> > > hendaknya tak berhenti pada olah kanuragan, semata ingin jadi kebal,
> > > misalnya. Ini tak pelak akan jadi bibit kesombongan. Maka upaya
> > > menjadikan diri selalu rendah hati, akan menghapus citra perguruan
> > > kebatinan identik dengan berburu kekebalan. "Orang tahu kesaktian
> > > bukanlah sesuatu yang final dalam hidup ini. Kunci hidup adalah
> insyaf
> > > dan rendah hati," tukas Purna. I Wayan Westa
> > >
> > > Kebal Versus
> > > Dharma Sadhu
> > > Kebanyakan guru-guru kebatinan di Bali tidak sanggup menuangkan
> ajaran
> > > temuannya ke dalam bentuk tulisan sistematis, mudah dipahami awam.
> > > Padahal, ilmu tenaga dalam sesungguhnya bisa diterangkan dengan
> > > kerangka rasional dan ilmiah.
> > > Memecah batako, melengkungkan besi sembari menekankan ujungnya di
> > > leher, melumpuhkan serangan lawan dengan kekuatan tenaga dalam. Atau,
> > > mementung bagian tubuh dengan batangan tebu. Ini semua jelas adegan
> > > berbahaya. Namun adegan demikian bukanlah pertunjukan sulap,
> melainkan
> > > saban hari bisa disaksikan di perguruan tenaga dalam Surya Candra
> Bhuana.
> > >
> > > Di bilangan Jalan Trengguli, Denpasar Timur, siswa-siswa Panti Asuhan
> > > Dharma Jati biasa melakukan pelatihan ini. Sekilas jelas
> > > mempertunjukkan adegan kekebalan. Tapi Wayan Nika, pendiri dan
> > > pengasuh Panti Asuhan Dharma Jati, mengelak tegas, pelatihan ini tak
> > > didorong keinginan untuk menjadi kebal atau sakti. Menurutnya menjadi
> > > kebal bisa membuat orang jadi takabur dan sombong. "Di panti asuhan
> > > ini sengaja kami bekali anak-anak dengan gemblengan fisik, supaya
> > > kelak ia lebih tahan pada liatnya hidup," papar Nika, bangga.
> > >
> > > Wayan Nika, "ayah" bagi 120 siswa panti asuhan ini awalnya cuma
> > > pangling. Tak tahu apa yang mesti dilakukan saat sejumlah siswa
> > > tiba-tiba terserang gangguan jiwa. "Entah apa namanya, siswa di sini
> > > sering kesurupan," paparnya.
> > > Nika, si pemungut anak jalanan ini, tak habis pikir. Tak jarang harus
> > > mendatangkan dukun atau mengajak anak-anbak asuhannya berobat ke ahli
> > > jiwa. Hasilnya sama saja, tak ada perkembangan. Saban hari selalu
> saja
> > > ada siswa mendadak bebainan, gemetar sembari berderik-derik. Mulanya
> > > Nika menginga-ngira ini hanya pengaruh penyesuaian lingkungan. Maklum
> > > banyak anak yatim piatu, dan juga miskin ekonomi.
> > >
> > > Saban hari dicermati, sumber penyebabnya kian tak jelas, bahkan
> nyaris
> > > jadi misteri. Hingga suatu hari Nika bertemu karib akrab. Sang karib
> > > menyarankan supaya anak-anak panti asuhan belajar mengoptimalkan
> > > kekuatan tenaga dalam. Inilah mula pertama Nika mengarahkan anak-anak
> > > asuhnya mendalami Beladiri Tenaga Dalam Surya Candra Bhuana.
> > > Beberapa bulan latihan, Nika dibuat tercengang. Sejak saat itu
> > > anak-anak Panti Asuhan Dharma Jati tak lagi mengalami kesurupan. Nika
> > > percaya, melatih tenaga dalam dengan serius tanpa sadar akan
> > > menghidupkan sepuluh kekuatan (dasa bayu) dalam tubuh. Dalam kodisi
> > > ini orang tak perlu takut pada kekuatan jahat. Apalagi bila berbuat
> > > benar.
> > > Dengan alasan demikian Nika mengharuskan semua anak asuhnya ikut
> > > pelatihan tenaga dalam. Kini Nika dipercaya sebagai Ketua Beladiri
> > > Tenaga Dalam Surya Candra Bhuana, Cabang Denpasar. Kendati ia sendiri
> > > tak pernah ikut dalam latihan. "Wah, saya sudah tua, tak mungkin ikut
> > > latihan. Tapi bila turut mengurus, bisalah," papar lelaki 57 tahun
> > > yang baru saja menyelesaikan studi pascasarjana studi kebudayaan di
> > > Universitas Udayana, Denpasar.
> > > Dalam hal memilih guru, Nika percaya pada yang biasa dilakukan sang
> > > guru bagi anak-anak asuhnya. "Saya ingin anak-anak di sini tak semata
> > > sehat secara fisik, tapi juga sehat secara rohani," ujar Nika, polos.
> > >
> > > Lelaki yang pernah kuliah di Institut Hindu Dharma (IHD) tahun 1967
> > > ini memang bukan penekun kebatinan fanatik. Ia lebih suntuk mengabdi
> > > pada bidang kemanusiaan. Menolong orang miskin, membantu para yatim,
> > > piatu, ataupun yatim-piatu jadi kesukaannya. Bagi Nika, keikhlasan
> dan
> > > dharma sadhu juga senjata ampuh menghadapi "lawan", asalkan niat hati
> > > memang baik.
> > >
> > > Bagi Wayan Nika, ilmu "kanuragan" yang ditekuni anak-anak Panti
> Asuhan
> > > Dharma Jati kini merupakan rintisan Ida Bagus Alit Kusumanegara,
> > > lelaki kelahiran Denpasar, 11 September 1956. Perguruan Beladiri
> > > Tenaga Dalam Surya Candra Bhuana ini berdiri 20 Mei 1994.
> > > Menyusuri lorong perguruan kebatinan Bali, perguruan lalu lebih
> > > identik dengan sosok sang pinisepuh. Kerap guru-guru kebatinan
> dinilai
> > > punya kharisma apabila ia memperlihatkan wibawa dan kemampuan fisik
> > > luar biasa. Dalam bahasa umum disebut sakti, mumpuni. Misalnya, sang
> > > guru dipercaya punya keajaiban luar biasa. Antara lain, bisa
> > > menghilang, kebal, tak terlukai senjata tajam, bisa menyembuhkan
> orang
> > > lain dengan tenaga dalam.
> > > Makin tinggi tingkat kedigdayaan para guru maka kian larislah guru
> > > bersangkutan. Tapi pemburu kebatinan yang cerdas akan memilih guru
> > > yang tingkat spiritualitasnya tinggi. Misalnya, tak semata tangguh
> > > secara fisik, tapi justru mumpuni juga olah batin, bisa meramal masa
> > > depan, menuntun orang menjadi rendah hati, punya kepedulian pada
> > > sesama, serta mencintai semua makhluk hidup. Ini tentu syarat ideal
> > > seorang guru kebatinan. Tapi betapa susah mencari sosok guru
> semacam itu.
> > >
> > > Sumber SARAD yang tak mau disebut namanya menyatakan, kerap di antara
> > > guru kebatinan kini menuai 'perang dingin' sesama perguruan kebatinan
> > > lain. Banyak intrik yang bisa memecah mereka. Mulai dari rebutan
> > > murid, yang ujung-ujungnya jadi rebutan ladang penghasilan, sampai
> > > pada hal-hal yang bersifat pribadi, semisal dipicu kecemburuan,
> > > ketersingungan yang berujung menyulut perang dingin.
> > >
> > > Dalam amatan Kepala Balai Kajian Sejarah dan Nilai Tradisonal,
> > > Denpasar, Made Purna, kondisi demikian mesti secepatnya dicairkan.
> > > Jangan pernah terjadi "perang" antarperguruan. Bahayanya jelas akan
> > > berdampak luas, karena melibatkan orang banyak sebagai pengikut.
> > > "Bibit yang kerap memicu konflik antarperguruan adalah para murid
> yang
> > > tak taat memegang disiplin perguruan," tunjuk Purna.
> > >
> > > Diakui, di Bali selama ini memang belum pernah terjadi konflik
> terbuka
> > > antarperguruan kebatinan maupun tenaga dalam. Masalahnya, mereka
> punya
> > > rasa malu, bisa-bisa nama perguruan tercoreng, akhirnya tak
> > > mendapatkan pengikut. "Jika perguruan bersangkutan mau dihormati,
> > > citra perguruan harus dipertahankan santun dan harum," tutur Purna.
> > > Sesepuh Perguruan Beladiri Tenaga Sandhi Murti, I Gusti Ngurah Harta,
> > > mencermati, selama ini di Bali tidak ada perseteruan di antara para
> > > guru tenaga dalam. Sekadar beda pandangan tentu merupakan hal biasa.
> > > "Sejauh ini kami akur-akur saja. Bahkan saya sebagai sesepuh Sandhi
> > > Murti berusaha bertukar pikiran dengan semua pihak, terutama kepada
> > > guru-guru kebatinan tenaga dalam yang ada di Bali," tuturnya.
> > > Namun diakui pula, niat baik demikian tidak senantiasa mudah
> > > dilakonkan. "Banyak dari keinginan baik saya tak disambut,
> teman-teman
> > > justru lebih memilih sendiri-sendiri. Ini hak mereka, ya silakan,"
> > > ungkap lelaki yang Okotober tahun ini akan terbang ke Korea Selatan
> > > menghadiri pertemuan kebatinan internasional.
> > >
> > > Ida Bagus Alit Kusumanegara, sesepuh dan pendiri Perguruan Beladiri
> > > Tenaga Dalam Surya Candra Bhuana, juga mengakui antarperguruan
> > > kebatinan di Bali tidak ada perselisihan gawat-gawat amat. "Kami
> > > justru sangat akrab dengan semua guru-guru perguruan kebatinan,"
> > > tuturnya.
> > > Selain bertukar pikiran, bertukar pengalaman, tak jarang juga mereka
> > > mengaku saling memberi. Dengan begitu persahabatan di antara para
> guru
> > > kebatinan terjalin penuh karib. "Bohong besar bila ada tudingan kami
> > > puik, tidak saling bersapaan," tepisnya.
> > > Guru kebatinan yang baik, lanjut Bagus Alit Kusumanegara, justru
> > > sepatutnya senantiasa saling memelihara. "Tak ada niat saling
> > > menjatuhkan, karena itu pantangan berat bagi guru kebatinan. Yang ada
> > > semua milik kami, milik Bali bersama," terang pria kelahiran Geria
> > > Pidada, Klungkung, yang kini berkerja pada satu hotel di bilangan
> Sanur.
> > > Dalam cermatan Made Purna, kelemahan mendasar kebanyakan perguruan
> > > kebatinan Bali kini justru terletak pada ketidakmampuan guru-guru
> > > menuliskan isi ajaran masing-masing. Walaupun sama-sama mengklaim
> > > kitab Kanda Pat sebagai pedoman dasar, toh dalam praktik, cara dan
> > > persepsi mereka sangat berbeda. "Tidak ditemukan sistem ajaran
> > > perguruan yang betul-betul bisa dipertanggujawabkan secara ilmiah
> > > rasional, mudah dicerna orang awam," sebutnya.
> > >
> > > Di tengah kelangkaan kesanggupan "membahasakan" ajaran temuan sendiri
> > > itulah upaya yang dilakukan Perguruan Maruti Suta, Denpasar, terasa
> > > lain. I Kadek Yudhiantara, sesepuh perguruan ini, justru sanggup
> > > menuliskan dengan sistematis sesuai pandangan modern, seperti apa
> > > tenaga dalam itu bisa diakumulasikan. Yudhi, begitu penekun kebatinan
> > > ini akrab disapa murid-muridnya, berhasil mengangkat citra tenaga
> > > dalam ke tataran lebih rasional dengan rujukan teks-teks klasik India
> > > maupun Bali. Sejak awal Maruti Suta menerbitkan jurnal bertajuk rada
> > > sensasional: Menjadi Guru Tenaga Dalam dalam Waktu 18 Jam.
> > > Bagi pria kelahiran Buleleng, tahun 1967 ini, manusia memiliki energi
> > > biolistrik dalam tubuhnya. Energi ini membuat manusia hidup dan
> > > bergerak. Biolistrik merupakan energi yang melekat dalam setiap sel
> > > hidup dan bersifat dinamis yang dihasilkan melalui proses metabolisme
> > > tubuh. Untuk kepentingan ini tubuh harus menyediakan zat karbohidrat
> > > dan oksigen. Karbohidrat dibakar oksigen menghasilkan energi dan zat
> > > sisa makanan.
> > > "Latihan tenaga dalam umumnya dimaksudkan mengaktifkan dan
> memperbesar
> > > voltase biolistrik tubuh sehingga di atas voltase standar yang
> > > dimiliki manusia biasa," urai Yudi.
> > > Guna menghasilkan energi biolistrik dengan voltase tinggi diperlukan
> > > metabolisme besar-besaran di daerah perut. Kawasan ini dalam sistem
> > > yoga disebut nabhistana.
> > >
> > > Teori yang dirumuskan perguruan Maruti Suta: buat mencapai proses
> > > metabolisme tegangan tinggi ini dilakukan melalui teknik pernapasan
> > > dengan sentral getar perut. Pengejangan gerak otot perut pada saat
> > > menahan napas (kumbaka). Jika proses ini dilatih dengan rajin, maka
> > > hasil biolistrik hasil pembakaran itu cakra tan-tein, terletak
> sekitar
> > > dua jari di bawah pusar, akan menguat. Latihan dengan benar dan
> > > intensif membuat voltase biolistrik menjadi besar.
> > >
> > > Energi biolistrik atau listrik tubuh inilah disebut tenaga dalam,
> > > sedangkan pancaran listrik yang dihasilkan merupakan pancaran
> > > gelombang elektromagnetik. "Yang menentukan proses produksi
> biolistrik
> > > maupun dalam pembentukan medan listrik itu dikomando oleh pikiran
> > > bawah sadar. Pusat pikiran bawah sadar itu adalah "hati putih", yakni
> > > otak," Yudi mengingatkan.
> > > Dalam bahasa Yudhiantara, tenaga dalam yang baik, bisa
> > > dipertanggungjawabkan hasilnya apabila dalam proses latihan melakukan
> > > kontak dengan pusat pikiran bawah sadar.
> > > Dalam tata keilmuan modern, penjelasan yang diberikan Perguruan
> Maruti
> > > Suta bisa diterima akal sehat. Rontal-rontal Bali terang tidak
> > > menjelaskan sedetail itu. Tapi perlu diingat, teks-teks Bali tidak
> > > mengharapkan pencarian orang hanya terhenti pada pemberdayaan tenaga
> > > dalam. Dalam tingkat itu teks Bali tetap menyebut proses itu sebagai
> > > kawisesan.
> > >
> > > Jika seseorang bercita-cita mencapai kesempurnaan rohani, disadari
> > > betapa panjang tangga yang masih mesti ditempuh seseorang mencapai
> > > puncak tangga yang dinamakan sunya-nirbana. Dalam tingkat ini konon
> > > segala atribut dunia, termasuk kekebalan, kesaktian, dan kedigdayaan,
> > > termasuk juga mantra-mantra sakti, mesti dibuang. Lalu, siapakah
> > > paling sakti di antara yang tersakti? Jawabnya jelas: Dia-lah sang
> > > Maha Pengada Jagat ini. Bukan manusia. I Wayan Westa
> > >
> > > Saat Mereka
> > > Dipilih Gaib
> > > Beragam kisah kekuatan di atas rata-rata manusia normal muncul. Ada
> > > karena latihan, tidak sedikit di antaranya justru karena tanpa sadar
> > > telah dipilih kekuatan gaib, tiba-tiba.
> > >
> > > Nyoman Serengen punya cerita unik. Tak terbayangkan, lelaki kelahiran
> > > Banjar Kalangayar, Seririt, 1 Juni 1955 ini kini menjadi sesepuh
> > > Perguruan Tenaga Dalam Bambu Kuning. Dia disegani dengan klaim 33
> ribu
> > > murid di seluruh Bali.
> > > Di antara guru tenaga dalam, Serengen jadi sosok paling sibuk. Selain
> > > sebagai pengawas di lingkungan Kanwil Pendidikan Kabupaten Buleleng,
> > > lelaki yang kini berusia 49 tahun ini nyaris tak punya waktu luang.
> > > Saban hari senantiasa repot melayani murid-muridnya yang tersebar di
> > > seluruh Bali. Rumah Serengen di Jalan Rajawali, Gang Satria 4,
> > > Singaraja, tak henti kedatangan tetamu. Selalu saja ada orang datang
> > > hendak berguru kepadanya.
> > >
> > > Sosok Serengan tak bisa dipisahkan dengan keberadaan Perguruan Bambu
> > > Kuning, perguruaan tenaga dalam yang tidak asing lagi di Bali.
> > > Mencapai nama besar dan menjadi sesepuh dihormati, tak gampang
> diraih,
> > > memang. Sebagai perguruan kebatinan, berdiri tahun 1992, Bambu Kuning
> > > punya riwayat panjang dan menegangkan. Bambu Kuning jadi identik
> > > dengan perjalanan gaib Serengen.
> > > Suatu sore, manakala Purnama Kadasa, Serengen jalan-jalan di Pantai
> > > Pura Panimbangan, Buleleng Barat. Pura ini konon didirikan semasa
> Raja
> > > Panji Sakti memerintah Buleleng. Saat berlari-lari, dua ekor
> kupu-kupu
> > > kuning menghampiri Serengen. Melihat kepak sayap kupu-kupu indah,
> > > Serengan berniat menangkap kupu-kupu itu.
> > >
> > > Begitu dikejar, bangsa serangga ini malah terbang, menyusup ke balik
> > > rimbun pepohonan. Keajaiban tiba-tiba terjadi. Sesuatu "merasuki"
> > > tubuh Serengen. Seluruh badannya tergetar. Ia kesurupan. Dalam
> keadaan
> > > terpukau, Serengen mendengar bisikan gaib, merasakan sesuatu yang
> aneh
> > > masuk dalam dirinya. Keajaiban ini terjadi tepat di hari purnama itu,
> > > tahun 1984, atau dua dasawarsa silam.
> > >
> > > Malam hari, di rumah kediaman, keanehan kembali menjenguk Serengen.
> > > Terdengar suara gemuruh, angin berhembus kencang. Sesosok tumbuh
> > > muncul dari balik rumah sembari terbahak-bahak. Serengen melihat
> > > gambaran gaib yang memperjelas kejadian pengalamannya sore hari di
> > > Pantai Panimbangan.
> > > Malam itu Serengan memang mendapat wangsit. Ia betul-betul terpilih
> > > oleh kekuatan gaib. Usai mendapat petunjuk, empat sosok pendekar gaib
> > > mendekatinya. Dalam bahasa Serengan nama-nama pendekar gaib itu
> adalah
> > > Batara Pendekar Roro Ijo, Batara Gajah Mada, Panji Sakti, dan Sri
> > > Bhagawan Jimbawan. Empat pendekar gaib inilah menitahkan Serengen
> agar
> > > menyebarkan "ajian" Bambu Kuning.
> > >
> > > Dalam bahasa Serengen, Bambu Kuning pada intinya menderaskan
> > > kebangkitan rohani, memadukan latihan fisik dengan olah batin. Dengan
> > > begitu bentuk latihannya dibagi dua, yakni pernapasan fisik dan
> > > pernapasan rohani. Dua jalur pernapasan ini dipadukan dengan
> > > gerakan-gerakan khusus. "Gerakan khusus ini diinspirasi dari pawisik
> > > yang saya terima," terang Serengan saat dihubungi SARAD via telepon.
> > > Pawisik, bisikan gaib, bisa saja datang lewat Batara Kawitan, bisa
> > > pula dewa-dewa. Untuk kepentingan latihan, gerakan tersebut lantas
> > > dipolakan supaya mudah dipelajari. Tertanggal 11 Mei 1992, Perguruan
> > > Tenaga Dalam Bambu Kuning sah membentuk Anggaran Dasar dan Anggaran
> > > Rumah Tangga (AD/ART) dan diakui keberadaannya oleh lembaga berwenang
> > > pemerintah. Hingga kini Serengan tetap jadi ikon tak tergantikan di
> > > Bambu Kuning.
> > >
> > > Kilas balik pendirian Perguruan Tenaga Dalam Bambu Kuning tak beda
> > > dengan Perguruan Beladiri Tenaga Dalam Surya Cadra Bhuana rintisan
> Ida
> > > Bagus Alit Kusumanegara. Sejak sekolah dasar, pria kelahiran 11
> > > September 1956 di Geria Pidada, Klungkung, ini gemar berlatih olah
> > > raga beladiri. Belasan tahun sempat bekerja di luar Bali. Toh,
> > > setinggi-tinggi burung terbang, tetap hinggap ke dahan pula.
> > >
> > > Ayah dua anak ini pun hinggap kembali di tanah kelahirannya, Bali.
> > > Sembari bekerja di sebuah hotel di bilangan Sanur, Alit muda menekuni
> > > serius beladiri dan meditasi. Bertahun-tahun rajin sembahyang ke
> > > berbagai pura. Hingga suatu hari ia mendapat pawisik. Sampai kini
> Alit
> > > tak bisa melupakan kegaiban yang diperolehnya di Pura Andakasa, Pura
> > > Geger, dan Pura Tedung. Itulah kegaiban yang kelak mengubah jalan
> > > hidupnya sehingga menjadi pendekar sekaligus penghayat yang rendah
> hati.
> > >
> > > Dari pengalaman itu, tanggal 20 Mei 1994, Ida Bagus Alit coba
> > > mendirikan Perguruan Beladiri Tenaga Dalam Cakra Bhuana,
> beranggotakan
> > > 45 orang. Kian hari pengikutnya makin meruah. Karena terlalu banyak
> > > perguruan kebatinan berawal dengan nama depan "Cakra", maka tahun
> 2004
> > > nama perguruan ini direvisi menjadi "Perguruan Beladiri Tenaga Dalam
> > > Surya Candra Bhuana". Klaim anggotanya resmi hingga kini tetap 650
> > > orang, tersebar pada cabang-cabang dan ranting di seluruh Bali.
> > >
> > > Dijelaskan Ida Bagus Alit Kusumanegara, hakikat dasar pelatihan
> Tenaga
> > > Dalam Surya Cadra Bhuana tak lain membangkitkan "dasaksara" dalam
> > > diri, dalam hubungan pemujaan Dewata Nawasanga. Pendeknya, latihan
> ini
> > > berusaha mengoptimalkan hubungan timbal balik antara kekuatan buana
> > > alit dengan energi alam semesta.
> > >
> > > Satu hal paling diutamakan dari praktik pelatihan tenaga dalam Surya
> > > Cadra Bhuana adalah penggabungan meditasi Giri Bhuana dengan gerakan
> > > beladiri. Walaupun keduanya dilakukan terpisah, tapi hakikat dasar
> > > pelatihan ini tak lain adalah untuk mencapai keharmonisan fisik dan
> > > rohani.
> > > Ada sejumlah rangkaian mengawali pelatihan Tenaga Dalam Surya Cadra
> > > Bhuna, yakni persembahyangan pada delapan pura yang dipersyaratkan.
> > > Persembahyangan ini harus usai dalam hitungan 24 jam, dimulai dari
> > > Pura Uluwatu, Batukaru, Puncak Mangu, Batur, Besakih, Goa Lawah,
> > > Andakasa, dan Lempuyang. Jika hitungan waktu 24 jam tidak terkejar,
> > > berarti persyaratan itu harus diulang.
> > >
> > > Selebihnya tinggal dilakukan peningkatan standar olah fisik dan
> > > rohani. Jalan yang paling disarankan adalah dengan pernapasan
> pinggala
> > > dan ida. Pernapasan pinggala dilakukan dengan tangan kiri menutup
> > > lubang hidung kiri, sementara tangan kanan berada di atas lutut
> kanan,
> > > jemari menghadap ke atas. Pernapasan ida dilakukan dengan menutup
> > > lubang hidung kanan dengan tangan kanan. Sedangkan tangan kiri berada
> > > di atas lutut kiri, jemari menghadap ke atas. Selain berlatih
> > > pranayama, jurus-jurus khusus beladiri Surya Candra Bhuana, semisal
> > > gerakan dasamuka, juga dipelajari di sini.
> > >
> > > Kisah serupa juga dijalani I Gusti Ngurah Harta, pendiri dan sesepuh
> > > Beladiri Tenaga Dalam Sandhi Murti. Beralamat di Jalan Tukad Yeh Aya,
> > > Denpasar, Ngurah Harta muda memang tertarik olah raga keras. Ia
> > > sendiri seorang pesilat, lama malang melintang rimba beladiri. Yang
> > > aneh, sarjana jebolan Fakultas Publisitik Universitas Dwijendra ini
> > > suka atraksi keras. Makan pecahan beling, potong leher, menikam diri
> > > dengan pisau tajam jadi kesukaannya.
> > > Hingga suatu hari seorang guru kebatinan, Ida Bagus Bawa, dari Geria
> > > Tegal Linggah, membuka "mata batinnya". Mulai saat itu ayah satu anak
> > > ini pun makin serius mendalami ilmu kebatinan, hingga jadi sesepuh
> > > Perguruan Sandhi Murti.
> > > Seputar tahun 1987-1990, saat masih kuliah, Harta coba membentuk
> > > peguyuban Seni Beladiri Tenaga Dalam, semua anggotanya wanita.
> > > Terutama para remaja-remaja SMA. Belakangan masuk juga sejumlah
> > > pramugari, datang semata-mata ingin belajar beladiri, sembari
> > > mendalami pelatihan tenaga dalam. Kian lama peguyuban yang dibangun
> > > Ngurah Harta makin bersambut. Yang datang ke peguyuban ini tak cuma
> > > wanita, tapi juga para lelaki.
> > >
> > > Tahun 1998, begitu pemerintahan Soeharto runtuh, Ngurah Harta
> > > mendirikan Perguruan Tenaga Dalam Sandhi Murti. Dengan mendirikan
> > > Perguruan Kebatinan, sutradara film "Memedi" di teve lokal Bali ini
> > > sesungguhnya berniat hendak memperbaiki tradisi keturunan. "Dari dulu
> > > leluhur saya tak ada punya kemampuan lebih, di bidang kependetaan apa
> > > lagi. Maka itu saya coba jalan ini untuk mengabdi kepada orang
> > > banyak," ungkapnya di sela-sela kesibukan mengurus tujuh anak asuh
> dan
> > > tiga anak angkat.
> > >
> > > Empat belas tahun sudah sosok muda yang dekat kalangan selebritis
> > > Jakarta ini sibuk mengurus perguruan tenaga dalam. Kini jumlah
> > > anggotanya konon mencapai 20 ribu orang. Tersebar di seluruh cabang
> > > dan ranting seluruh Bali.
> > > Ngurah Harta mengaku tak pernah memilih-milih anggota. Semua boleh
> > > masuk. Tak cuma orang baik-baik. Preman, maling, maupun begundal
> > > diterima dengan baik. "Saya jamin mereka akan berubah. Jadi orang
> yang
> > > insyaf dan rendah hati," papar Ngurah Harta.
> > >
> > > Harta memang meniatkan perguruannya jadi bengkel mental. Di sini para
> > > murid tak cuma digembleng secara fisik. Lebih penting adalah
> dibukakan
> > > mata hati mereka. Ia yakin pembangkitan tenaga dalam, lewat
> > > gerakan-gerakan khusus, mampu menetralkan beban mental.
> > > Baginya, ajaran yang dibangkitkan buat para murid Sandhi Murti
> > > bersumber pada kitab Kanda Pat. Inilah kitab yang diklaimnya sebagai
> > > "kitab suci" kebatinan orang Bali. Maka itu dia menekankan betapa
> > > penting penghormatan kepada "saudara empat", yang dalam teks Kanda
> Pat
> > > dijuluki: Anggapati, Banaspati, Prajapati, dan Banaspati Raja.
> Saudara
> > > empat inilah menyertai manusia lahir ke dunia. "Maka itu, bila ingin
> > > selamat dalam hidup, orang tak boleh melupakan saudara empat itu,"
> > > ujar penekun ilmu peng-leyak-an Bali ini.
> > >
> > > Barangkali di antara perguruan tenaga dalam yang ada di Bali,
> > > Perguruan Maruti Suta punya kekhasan tertentu. Terpadu dalam terapan
> > > maupun teori. Menggabungkan sejumlah elemen tenaga dalam yang ada,
> > > termasuk yoga Kundalini India. Maruti Suta senantiasa lekat dengan
> > > sosok Kadek Yudhiantara, pendiri sekaligus sesepuh perguruan ini.
> Para
> > > pengikutnya kerap memanggil dengan sebutan "guru besar".
> > >
> > > Kadek lahir di Buleleng, 18 Agustus 1967. Maruti Suta sendiri diawali
> > > dengan pengembangan menggali ilmu batin Kadek Yudhi, tahun 1983.
> > > Secara berangsur-angsur, memasuki paroh tahun 1986, sistem kebatinan
> > > Maruti Suta mulai terbentuk, dan untuk pertama kali diajarkan kepada
> > > lingkungan terbatas. Sejak tahun ini "ilmu muda" Maruti Suta mulai
> > > diamalkan membantu pengobatan masyarakat.
> > > Setahun kemudian, tepatnya tanggal 21 November 1987, suami Ratna
> > > Suryani ini mengalami sensasi kebangkitan batin di sebuah tempat, di
> > > wilayah Tamblingan. Dari sini jurus-jurus kekuatan Anoman terbentuk
> > > secara gaib, dan dapat diperagakan dengan indah. Sampai kini sudah 33
> > > jurus dilahirkan.
> > > Bila hendak jujur, aktivitas latihan Maruti Suta bisa dibilang tidak
> > > begitu lancar, karena kesibukan Kadek Yudhi menempuh studi di luar
> > > Bali. Meski demikian, upaya penggalian sistem kebatinan terus
> > > dilakukan. Terhitung awal tahun 1990-an, berbagai ragam aliran
> > > kebatinan Jawa-Bali ikut mewarnai perkembangan Maruti Suta. Antara
> > > lain, ilmu beladiri Kungfu, kebatinan Bali Kanda Pat, Kejawen
> > > Majapahit dan Mataram, Kebatinan Islam Al Hikmah, Ilmu Debus, dan
> > > berbagai aliran tenaga dalam Nusantara.
> > > Walaupun terjadi sintesa ilmu, namun corak inti Maruti Suta tetap
> > > berbasis ilmu Hari Wangsa, menempuh jalan bakti yoga. Bimbingan alam
> > > dan kontak dengan sinar gaib dari pura tempat-tempat yang disucikan
> > > turut membentuk bangunan ilmu Maruti Suta.
> > > Bagi guru besar Perguruan Maruti Suta ini, basis dan pokok-pokok
> > > pengembangan perguruan ini adalah hatta, raja, dan bakti yoga. Tahun
> > > 1996-1997 Maruti Suta diperkenalkan di Denpasar. Namun terbatas pada
> > > gemblengan ilmu-ilmu keras, seperti debus kanuragan, atau kekebalan
> > > yang bersifat atraktif.
> > > Baru tahun 1998 ilmu tenaga dalam Maruti Suta secara utuh diajarkan
> > > secara luas. Dalam tempo singkat Maruti Suta berkembang luas. Hanya
> > > dalam kurun waktu tiga tahun anggotanya mencapai tiga ribu orang.
> Kini
> > > Maruti Suta berkembang tidak hanya di Bali, melainkan juga ke luar
> > > Bali, semisal Surabaya, Kediri, Jombang, Jakarta, Lampung, Sumbawa,
> > > dan Batam. Bahkan sampai ke Australia dan Thailand.
> > > Hingga kini Maruti Suta sudah memiliki pusat pelatihan tetap,
> > > beralamat di Jalan Padang Kartika, Padangsambian Kelod, Denpasar. Di
> > > padepokan ini para murid tak cuma dituntun berlatih tenaga dalam,
> tapi
> > > juga melakukan pengobatan alternatif dan penyembuhan dengan cara
> yoga.
> > > Yang berminat mendalami yoga, Maruti Suta juga melakukan bimbingan
> > > Himalayan Yoga, Yoga Surya, serta bimbingan kerohanian Prana Suci
> > > Kundalini. Sampai kini jumlah siswa Marusti Suta diklaim mencapai
> > > 20.000 orang lebih.
> > > Keajaiban kerap menyinggahi seseorang untuk menjalani pilihan alam,
> > > memang. Tapi keajaiban atas nama kekebalan jelas tak lebih dari mimpi
> > > khayali. Para bijak tahu, tidak ada yang kekal di dunia ini.
> Kekebalan
> > > dan kesaktian hanya untuk mereka yang tak tak percaya diri.
> > > Tapi, percayalah, sebagaimana dituliskan terang kitab Sarasamuccaya:
> > > Bahwa tidak ada mara bahaya bagi seorang pelaku darma (dharmika).
> > > Kendati berada di medan perang, di tengah hutan penuh binatang buas
> > > sekalipun, dharma selalu melindungi sang dharmika.
> > > Dan, mereka yang terpilih, jelas diamanatkan untuk menegakkan roda
> > > dharma.Bukan malah mengejar kemampuan instan. I Wayan Westa
> > >
> > >
> > > ---------------------------------
> > > Need Mail bonding?
> > > Go to the Yahoo! Mail Q&A for great tips from Yahoo! Answers users.
> > >
> > > [Non-text portions of this message have been removed]
> > >
> > >
> >
> >
> >
> > [Non-text portions of this message have been removed]
> >
>
>



[Non-text portions of this message have been removed]


Bookmark with:

Delicious   Digg   reddit   Facebook   StumbleUpon

Related Messages

opensubscriber is not affiliated with the authors of this message nor responsible for its content.